Jom berkelana mencari makna sebuah persinggahan.....

Jangan Mudah leka Kawan
Jangan Mudah alpa Kawan
Jangan Mudah lupa Kawan
Kita Makhluk tuhan
Hidup hanya Sebuah Persinggahan

Rabu, Disember 30, 2009

Apa Lagi Yang Saya Mahu?!!!??%*$#


Hari ni, hari kedua terakhir saya di RHB..saya bersungguh2 mengemas barang2 peribadi. Ada amanah baru yang perlu saya sahut. Saya akan berpindah ke Kuala Selangor. A New Place For Me..

Sepanjang seminggu saya mengemas barang, sepanjang itulah saya menyelak kembali memori silam saya. Setiap barang dan pakaian yang ada punya nilai memori yang tersendiri…..uishhhhh, terselak juga luka dan duka lama……..tapi, Asma Allah terlalu besar untuk menggusarkan hati saya dengan memori lalu.…itu doa saya dalam diri.


Apa yang ditulis, apa yang dirancang, itulah yang tersurat…


Tabiat saya dari dulu yang masih saya istiqamah adalah saya akan menulis apa2 saja perancangan yang terlintas di minda jika ia berkaitan dengan perancangan kehidupan saya. Terutamanya bila ia melibatkan matlamat jangka panjang saya…Pekerja Sepenuh Masa Kecintaan dan Kegilaan Akhirat (“,).

Saya terjumpa semula dengan kertas2 perancangan saya yang lama. Ada yang saya tulis 3 tahun lepas, ada yang 4 5 bulan lepas…saya mahu buat apa dalam setahun akan datang, saya inginkan apa…semuanya jelas tercatat. Apa yang jelas, semua yang saya rancang, banyak yang saya lupa. Tapi Allah telah mendorong saya untuk merealisasikannya tanpa saya sedar. Apa yang penting, semua yang dirancang berjalan seperti yang dirancang……..MasyaALLAH……..Astaghfirullah.

Subhanallah……….Subhanallah…………….Subhanallah………….Subhanallah…….


Sedar tak?

Apa lagi yang mahu kita kata? DIA lah Yang Maha Pengasih Ya Rahman, DIA lah Yang Maha Penyayang Ya Rahim, DIA lah Yang Maha Besar Ya Kabir, DIA lah Yang Maha Mengatur Ya Muqtadir Ya Haafiz Ya Khabir!!!........

Kita hamba ni, selalu kata kita malu nak meminta yang macam2, malu nak minta syurga dari DIA, sebab kita banyak dosa. Tapi DIA kan Al-Basith, terlalu luas nikmat dan rahmat NYA pada kita. DIA suka jika kita mengadu pada NYA, DIA suka jika kita banyak meminta pada NYA, DIA juga lebih gembira bila kita berusaha bersungguh2 untuk mendapatkan apa yang kita minta. Tak gitu?..

Saya dah malu nak cakap ‘ALLAH marah pada saya sebab tu lah saya ditimpa kesusahan...’. Lepas ni saya hanya akan cakap ‘ALLAH sayang pada saya sebab tu lah DIA bagi apa yang saya dapat sekarang ni’….saya malu….saya malu…rupanya dalam saya tidak sedar, saya sentiasa mendapat layanan yang terbaik dari NYA….Apa Lagi Yang Saya Mahu?!

Khamis, Disember 17, 2009

Alat - alat Allah

Cerita 1:

Dalam pengkajian NASA terhadap bulan, NASA telah mendapati bulan pernah terbelah pada masa dahulu iaitu kira – kira 1420H yang lepas. Bila seorang pemberita bertanya apakah faedah kepada pengkajian yang memakan billion USD ini pada ketamadunan manusia, pengkaji NASA tersebut tidak dapat menjawabnya. Kalu taip perkataan "crack on moon surface, NASA" dalam google mesti jumpa la artikel ni.

Alat ALLAH:

Inilah janji Allah, orang Islam tidak perlu bersusah payah dalam membuktikan Hadith Nabi S.A.W ketika Baginda membelah bulan yang kemudiannya masuk ke dalam baju Baginda dan keluar di sebelah tangan kanan dan kirinya. NASA jadi alat Allah untuk kita sebagai umat Islam ni ambil pengajaran. Apa kita buat?

Cerita 2:

Pada Perang Dunia Pertama, Amerika Syarikat telah mengebom Hiroshima dan Nagasaki pada 6 dan 9 Ogos 1945. Hasil kerja "Little Boy" dan "Fat Man" ini melumpuhkan hampir separuh pengoperasian negara tersebut. Namun Jepun, orang Jepun punya semangat yang kental dan tidak putus asa. Walaupun mereka telah dilumpuhkan dengan begitu dahsyat, tapi dengan mudah saja mereka kini bangkit menjadi antara negara yang sama taraf dengan USA.

Alat ALLAH:

Asma’ ALLAH, yang Maha Membakar semangat telah DIA alirkan pada orang Jepun untuk kita umat Islam ambil iktibar dan contohi semangat yang ada pada orang Jepun ini. Mereka menjadi alat Allah dalam DIA memperkenalkan kehebatan Asma’ NYA, yang Maha Membakar Semangat. Mestilah kita mampu jadi lebih hebat sebab apa yang kita kejar lebih besar dari apa yang orang Jepun kejar tu…dak???


Cerita 3:

Nak cerita apa? Anda semua dah lama jadi alat Allah, hanyasanya kita ini yang lemah melihat percaturan Al-Ba’it itu….Saya pun ada cerita, anda pun ada cerita…kita sama – sama ada cerita. Tapi pernah tak kita melakarkan memori kita berdasarkan pandangan mata hati kita terhadap Tuhan kita itu? DIA lah ALLAH, DIA lah Al-Malik..Yang Maha memiliki kerajaan langit dan bumi, yang zahir dan batin, yang jelas dan ghaib…

Alat ALLAH:

Jangan tanya orang lagi…kita lah yang patut memulakan perubahan. Perubahan demi Islam, perubahan demi sebuah negara akhirat yang kekal dan yang paling penting; perubahan demi mengejar cinta dan redha ALLAH dalam jangka hidup kita yang singkat ini, sesingkat perubahan siang dan malam, sesingkat kerlipan dua kelopak mata..

Khamis, Disember 10, 2009

Adakah KAU ingat??!!!@#..

Kata Al - Ghazali
Yang JAUH itu WAKTU
yang DEKAT itu MATI
yang BESAR itu NAFSU
yang BERAT itu AMANAH
yang MUDAH itu BERBUAT DOSA
yang PANJANG itu AMAL SOLEH
yang INDAH itu SALING MEMAAFKAN

Khamis, November 19, 2009

Sedikit Perkongsian Dari Prof Wan Maseri..R&D Muslimat


Sesungguhnya Engkau Ya Kholiq Yang Maha Pencipta telah menciptakan diriku daripada tanah yang hina dan kemudian dari air mani yang juga hina, dari tiada kepada ada. Engkau Ya Khaliq Yang Maha Pencipta dan Ya Malik Yang Maha Berkuasa dan Raja Yang Memiliki Segala Isi Langit dan Bumi telah ciptakanku dan sesungguhnya diriku hanya ciptaanMu dan hambaMu yang dulunya tiada dan kini ada.

Engkau Ya Wahhab Yang Maha Pemberi telah memberikanku segala kesempurnaan tubuh badan, pakaian, rezeki dan juga Engkau Ya Rahman Yang Maha Pengasih, Ya Rahim Yang Maha Penyayang telah mengurniakan Kasih dan SayangMu kepada ibu dan bapaku dan diriku, yang dengan rasa Kasih dan SayangMu itulah kami membina keluarga yang bahagia dan harmoni ini sehingga kehari ini.

Sesungguhnya diriku adalah seorang anak yang Engkau kurniakan sedikit Rahman (Pengasih) dan RahimMu (Penyayang) untuk ku curahkan kepada ibu dan bapaku demi melaksanakan tugas KhalifahMu di dunia ini. Engkau telah menugaskan diriku sebagai seorang anak agar memberikan kasih dan sayang yang tulus dan berbakti kepada ibubapaku kerana Engkaulah Ya Jalil Yang Maha Tulus dan Ya Quddus Yang Maha Suci.

Dengan sedikit Rahman dan RahimMu, JalilMu dan QuddusMu inilah, diriku bersama ibu dan bapaku mampu membentuk peribadi hamba dan khalifah dikalangan ahli keluarga kami dan dengan peribadi inilah kami mampu membina sebuah keluarga bahagia.

Dengan kekuatanMu Ya Aziz Yang Maha Perkasa, Ya Qawwiy Yang Maha Memiliki Kekuatan dan Ya Matin Yang Maha Sempurna Kekuatan dan Maha Teguh, diriku bersama keluargaku menghadapi segala cabaran dan ujian hidup yang sentiasa Engkau, Ya Rahman, Ya Rahim berikan. Kerana dengan menghadapi cabaran dan ujian inilah, kami sekeluarga akan bangkit sebagai satu keluarga yang padu dan kuat bagi membina dan membangunkan generasi hambaMu yang taat dan patuh kepadaMu.

Ya Allah Ya Alim Yang Maha Berilmu, sesungguhnya Engkau telah mencipta diriku sebagai seorang pelajar yang perlu mencari ilmuMu dan NurMu (Cahaya Petunjuk) yang terlalu banyak dan tidak bertepi. Dengan ilmuMu dan NurMu inilah diriku mampu menyuluh jalan yang Engkau telah bentangkan dan mampu berjalan di atasnya dengan bimbingan dan petunjukMu Ya Haddi Yang Maha Memberi Petunjuk. Ilmu yang Engkau Ya Alim anugerahkan kepadaku akan ku gunakan untuk melakukan kebaikan kepada manusia tanpa mengharapkan balasan manusia, tetapi yakin dengan balasan Allah

Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim, Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, Engkau juga telah menciptakanku bagiku berkenalan, berbuat baik serta nasihat menasihati antara kami agar kami semua taat dan patuh kepadaMu Ya Rabbi.

Ya Allah, Ya Malik, Sesungguhnya Engkau adalah Raja yang memiliki diriku ini. Diriku milikmu ya Allah, segala apa yang ada pada diriku ini, kecantikanku, kesihatanku, wangringgitku hatta ibubapaku, adik beradikku dan rakan-rakanku adalah milikMu sepenuhnya. Diriku sedar Engkau akan mengambil semuanya itu daripada diriku pada bila-bila masa, dan diriku tidak seharusnya merasa sedih dan kecewa kerana sesungguhnya ianya bukan milikku, Engkau Ya Maha Pemberi telah memberikannya kepada diriku sebagai amanah dan pinjaman untukku melaksanakan tugas khalifahMu didunia ini dan alat bagiku mengutip redhaMu bagi bekalan untuk akhirat nanti.

Ibu dan ayahku yang ku sayangi, kalian harus sedar, diriku bukanlah milik kalian. Diriku adalah milik Ya Malik dan Ya Kholiq, Yang Maha Memiliki dan Maha Pencipta. Oleh itu diriku tidak mampu untuk menghambakan diri kepadamu ibu dan ayah, kerana diriku hanyalah hamba kepada Tuhan yang menciptakanku dan Tuhan yang telah memberikan seluruh kasih dan sayangNya kepadiriku selama ini.

Ibu dan ayah yang ku sayangi, apa yang diriku lakukan kepadamu hanyalah kerana Dia Ya Rahman dan Ya Rahim dan Ya Wadud. Sesungguhnya ibu dan ayah yang ku kasihi, kasih sayangmu, cintamu, perlindunganmu, pemberianmu dan perhatianmu selama ini kepada diriku adalah sesungguhnya kasih dan sayang Ya Rahman dan Rahim, cinta Ya Wadud, perlindungan dari Ya Hafidz, Keperihatinan dari Ya Muhaimin kepadiriku. Oleh itu diriku harus membalas segala anugerah Allah itu dengan taat dan patuh kepadaNya dengan sepenuh hatiku.

Maafkanku ibu dan ayah yang ku sayangi, diriku tidak mampu mengasihimu melebihi Tuhanku kerana Dia menyayangiku setiap masa, ketika diriku comel dan cantik dan ketika diriku cacat. Ketika ibu dan ayah mungkin tidak menyukaiku, Dia Ya Rahman Ya Rahim tetap menyukaiku dan sentiasa membimbingku. Dia mencintai dan menyayangiku dan sentiasa mengurus diriku ketika ibu dan ayah terlalu sibuk dengan tugas harian dan mungkin akan melupaiku satu ketika nanti, ketika ibu dan ayah sudah tidak merasa diriku penting lagi kerana tidak mampu menjadi pelajar cemerlang yang ibu dan ayah idamkan, tetapi Dia Ya Wadud yang Maha Pencinta tetap mencintaiku dari dunia hingga akhirat walau bagaimana keadaanku sekalipun, walaupun diriku berjaya atau gagal dalam pelajaranku.

Namun ibu dan ayah yang ku sayangi, diriku tetap menyayangimu berdua kerana ibu telah sanggup berkorban untuk mengandung dan melahirkanku dengan bantuan Ar Rahman Yang Maha Pengasih dan
Ar Rahim Yang Maha Penyayang serta Ya Aziz Yang Maha Kuat, dan ayah sanggup bersusah payah mencari rezeki dari Ya Razzak Yang Maha Pemberi Rezeki untuk membesarkan dan melindungiku dengan sifat Ya Muhaimin Yang Maha Melindungi selama ini.

Ibu dan ayah yang ku sayangi, sedarlah bahawa diriku hanya diutuskan oleh Allah di dunia ini untuk mengabdikan diri kepadaNya, memuji kebesaranNya dan mensyukuri nikmatNya yang melimpah ruah. Daku harus membalas cinta kepadaNya dengan berbuat baik kepada ibu dan ayah, tetapi segalanya ku lakukan demi kerana Ya Rahman Ya Rahim.

Oleh itu Ibu dan ayah yang ku sayangi, sesungguhnya kita ini diciptakan oleh Ya Malik dan dipunyai olehNya dan kita akan kembali kepada Ya Mu’id Yang Mengembalikan dan Dia Ya Muhshi Yang Maha Menghitung akan menghitung setiap perbuatan kita didunia ini untuk diberikan balasan di akhirat nanti. Oleh itu ibu dan ayahku, marilah kita bersama-sama berjalan diatas permaidani makrifatullah dengan menyerah diri sepenuhnya kepada Dia Ya Rahman dan Ya Rahim sentiasa menyayangi dan mengasihi kita dan mengikut petunjuk Ya Haadi yang sentiasa memberi petunjuk dan membimbing kita.


Ya Allah ya Tuhan yang menciptakan Kami, sesungguhnya kami berkumpul disini adalah semata2 untuk mengabdikan diri kepada Mu. Ya Allah kami sedar yang sesungguhnya kami dahulunya tiada, dan Engkau lah menciptakan kami dengan penuh kesempurnaan dan mengajarkan kami sesuatu yang kami tidak mengetahui dan memberikan kami segala jenis rezeki yang kami sendiri tidak mampu untuk mengadakannya untuk kami gunakan didunia ini sebagai pengabdian kepada Mu dan menjalankan amanah Khalifah di bumi ini.

Ya Allah kami sedar kami adalah hambaMu yang diwujudkan didunia ini hanyalah untuk taat dan patuh kepadaMu sepertimana taat dan patuhnya matahari, bulan dan bintang yang tidak pernah mengerti erti keengkaran dan kemungkaran. Namun kami ya Allah seringkali lalai dan mengikut hawa nasfu kami dan lalai dalam melaksanakan ketaatan kepadaMu walaupun Engkau telah memberi kesempurnaan didalam penciptaan kami ini ya Allah. Ya Allah, kini kami sedar yang kami wajib taat kepada perintahMu, kami sedar terlalu banyak dosa dan kemungkaran yang telah kami lakukan sehingga hari ini, namun Ya Allah, kami sedar Sesungguhnya Engkau Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani, oleh itu ampunilah dosa2 kami, ketelanjuran kami dan kejahilan kami.

Ya Allah, kami sedar dan yakin kematian itu amat benar dan dekat, balasan kubur itu benar, timbangan amal itu benar, syurga dan neraka Mu adalah benar sekali, tidak ada sedikit keraguan sekalipun ya Allah.

Ya Allah yang Maha Pengasih, kami sedar kebaikan dan kebajikan kami terlalu sedikit untuk melayakkan kami kesyurgaMu, namun Ya Allah yang Maha Keras SiksaanNya, sesungguhnya kami tidak mampu menanggung siksa azab nerakaMu yang tidak terperi yang mana azab paling ringan adalah apabila dipakaikan selipar neraka, maka menggelegak otak kami ya Allah. Ampunilah, ampunilah, ampunilah ya Allah, Tuhan yang Maha Pengampun. Berilah kami rahmat dan kasihsayangMu dan izinkanlah kami berjumpa dengan Mu disyurgaMu ya Allah kerana itulah saat2 yang paling bahagia yang dikurniakan kepada seorang hamba apabila kami dapat dipertemukan dengan Engkau ya Allah, Tuhan yang Maha Mulia, Berkuasa, Maha Pelindung, lagi Maha Pengasih, penyayang dan Maha Pengampun.

Ya Allah yang Maha Berkuasa lagi Maha Bijaksana, sesungguhnya segala yang berada dilangit dan dibumi adalah milikMu, hatta kami juga adalah milikMu, ibubapa kami adalah milikMu, rakan2 kami adalah milikMu, segala apa yg ada pada tubuh badan kami adalah milikMu semuanya Ya Allah, kepandaian yang Engkau anugerahkan, udara yang kami sedut, bumi yg teguh tempat kami berpijak, matahari yg sentiasa bersinar memberikan tenaga cahaya, buah-buahan yang lazat, wang ringgit yang Engkau berikan dan kemudahan2 yang telah Engkau sediakan buat kami sebagai amanah yang seharusnya kami gunakan untuk beribadat kepada Mu, menjadi hambaMu yang taat, semuanya milikMu dan hakMu semata-mata.

Namun ya Allah, kadang2 kami terlanjur kerana mengikut hawa nafsu kami, kami tertipu dengan bisikan syaitan yang berupa jin dan manusia yang banyak membuatkan kami lupa dan lalai, lupa dari mana kami datang, siapa yang menciptakan kami, untuk apa kami dicipta oleh Mu ya Allah dan kemana kesudahan kehidupan ini. Sesungguhnya ya Allah, kami sedar kami hanya hambaMu yang tidak punya apa kecuali yg Engkau kurniakan kepada kami untuk kami taat kepada perintahMu dan menjauhi daripada laranganMu. Ya Allah, sesungguhnya kami amat lemah dan selalu lalai dan memerlukan bantuan dan bimbinganMu, maka bimbinglah kami ya Allah, Tuhan yang Maha Pembimbing dan Penolong, tolonglah kami ya Allah, jadikanlah kami ini hambaMu yang taat, anak yang soleh, pelajar yang cemerlang dunia dan akhirat dan manusia yang berguna dan beramanah.

Ya Allah, sesungguhnya kami semua akan kembali mengadapMu satu hari nanti dan sesungguhnya pertemuan denganMu adalah benar, syurga dan neraka itu benar, hari kiamat itu benar, kematian dan siksa kubur itu benar. Dan Ya Allah, sesungguhnya kami tidak mampu menanggung siksa azabMu yang amat pedih dan kami juga sedar kami tidak layak menjadi ahli syurgaMu ya Allah, tetapi kami yakin dengan sifat Maha Pengampun dan Maha PenyayangMu Ya Allah, ampunkanlah dosa2 kami dan sesungguhnya kami bertaubat kepada Mu dengan sebenar2 taubat. Ampunilah juga dosa kedua ibubapa kami, adik beradik kami, sanak saudara kami dan sabahat andai kami dan rahmatilah kami semua. Kami ingin mengucapkan terima kasih kami kepada Rasulullah yang telah berkorban agar kami dapat menikmati nikmat Islam dan Iman ini pada hari ini.

Ya Allah Tuhan yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat, hari ini kami benar2 insaf dan sedar akan siapa diri kami, kenapa kami berada disini dan kemana akhirnya kehidupan ini. Oleh itu ya Allah, Engkau kekalkanlah hidayah dan petunjukMu ini didalam hatiku sehingga Akhir hayat kami, dan Engkau berilah kekuatan kepada kami untuk kembali melaksanakan ketaatan kepadaMu dan menjadi hambaMu yang sejati serta melaksanakan perintahMu sebagai wanita yang solehah/lelaki yang solehah yang menghormati suami/isteri kami, ibubapa kami, mengasihi anak-anak kami, saudara mara kami, rakan2 kami dan masyarakat kami.

Isnin, September 28, 2009

9 syawal 1430H

Alhamdulillah wa syukurillah, pada Mu owh ya Allah....

Seminggu sebelum lebaran KL dan Selangor dah mula beransur lengang...kedai2 persiapan raya pun galak mengadakan potongan harga barang jualan mereka. Dari gelang tangan raya sampai lah kusyen dan sofa raya...harga barang jatuh merudun macam buah nangka jatuh tergolek..hehehe...masa ni, kalu tanya makcik jual baju kurung raya bape harga dia boleh jual...huh RM25 sepasang pun bole dapat..(anda percaya?...tengok kaki la)...

Kini, dah lebih seminggu raya. Kampus pula mula sesak. Kereta dah mula berasak kat KL ni...bawa motor pun kena jadi 'minah rempit' sikit2..kalu buat loi saja bawa motor, comfirm asyik kena hon saja..huh pantang tengok orang lemah mesti nak buli...terbalik...terbalik.

Jari pun dah penuh cincin...sampai dua. huh rakus betul...mentang2 beli masa harga runtuh!...No komen.

Dunia maya pun saya tinggalkan hampir 2 minggu lebih, berlambak dan sesak lah inbox saya. Join group sana, join group sini, join group situ, join group sinun...huhu...sesak...tapi maklumat pun banyak juga yang dapat.

Apa citer PRK Bagan Pinang?

Seronok dengar, baca, tengok sahabat yang keje dalam PRK ni. Moga ia menjadi mahar semasa mahsyar nanti buat mereka. Amin. Saya nak ikut juga, tapi bila terkenangkan wajah Dr. Rahman Milan dan Dr Ashikin Psyquay...saya sabarkan hati...sikit saja lagi ni...lepas ni buat le pe yang saya suka... Where is my priority?...huhu hehe haha hakhak.....sabar....sabar...

Kak Dayah bagi message, sapa2 nak tolong Bagan Pinang boleh bagi sumbangan pada akaun DMPNS BIMB(Bank Islam) 12010010054755 dan hubungi Puan Noriza 019 2647668. InsyaAllah, moga Allah mudahkan urusan mereka yang dekat tapi jauh dari saya tu....sapa2 yang sudi nak tambah saham akhirat sila silakan lah.

p/s: bukan senang untuk menjadi penuntut ilmu yang benar2 memuliakan ilmu yang dia ada walaupun ilmu itu hanya lah ilmu dunia....inilah jambatan ke akhirat yang agak sukar di capai orang kebanyakkan sekarang...we love to practice but not easy to love the knowlegde inside. (?????)

Ahad, Ogos 23, 2009

Kita bertemu kembali...


Salam Ramadhan...

Rasanya masih lagi segar dalam ingatan segala kenangan2 kita genap setahun lalu. Saya cukup ingat apa yang saya rasa, apa yang saya buat ketika itu. Rasanya terlalu sekejap masa berlalu, kita berpisah dan kini bertemu kembali...

Selamat bertemu kembali Ya Ramadhan Karim...

Walaupun persiapan saya tidak seberapa, tapi kita tetap bertemu. Alhamdulillah. Dan hari ini sudah 2 hari kita bersama. Saya sentiasa berdoa moga saya sentiasa istiqamah meraikan dan menghargai saat2 yang saya lalui kini. Takut rasanya andai saya lalai dan leka, takut rasanya andai saya bermaksiat tanpa sedar. Saya terlalu takut, dan saya akan berhati2. InsyaAllah.

Akan saya isi masa2 kita bersama dengan sebaiknya, moga ia bukan hanya saat mengosongkan perut, tapi ia juga merupakan saat2 indah saya merasai kenikmatan dan kelazatan cinta yang Agung lagi Yang Esa...terasa enak di tekak rohani...terasa kenyang di minda ni. Alhamdulillah....

Saya akan hargai saat ini. Tak dapat saya gambarkan betapa indah dan bahagianya perasaan saya saat ini. Saya berdoa moga keindahan dan bahagia yang membuahkan ketenangan ini kekal dan istiqamah dalam sebulan ini dan kekal membawa ke bulan2 lainnya hingga nanti kita bertemu kembali.....

Indahnya bernafas dalam bulan yang penuh keberkatan...tak kan saya tahan air mata gembira ini yang jatuh saat saya berkhalwat di malam2 kita...

p/s: SELAMAT MENGIMARAHKAN BULAN YANG PENUH KEBERKAHAN INI. JANGAN SIA2KAN RUANG YANG DIBERI ALLAH PADA KITA. JANGAN JADI HAMBA RAMADHAN, TAPI KEJARLAH REDHA ALLAH DALAM MENJADI HAMBA NYA.

Jumaat, Ogos 14, 2009

Ustaz Asri Ibrahim, Micheal Jackson dan Teoh Beng Hock.

Assalamualaikum.

Anda kenal nama2 di atas? Mesti ada yang kenal antara mereka tu kan. Ye la, 2 orang dari golongan yang popular dengan dunia hiburan dan seorang juga popular dengan dunia politik Malaysia. Apa yang pasti, ketiga – tiga mereka telah meninggalkan dunia fana dan sedang berada dalam penantian di alam barzakh sebelum tiba Hari Berbangkit yang pasti terjadi. Mari kita sedekahkan Al-fatihah buat mereka yang berhak mendapatkannya. Al-Fatihah…

Dunia menangis..Salahkah saya katakan begitu? Saya tidak samakan kematian mereka. Tapi saya hanya ingin bermonolog di sini. Mungkin akan sakitkan hati anda, mungkin ada yang tersenyum sinis, mungkin juga ada yang pening2 kura2. Inikan cerita saya. Tulisan saya. Karya saya. Hanya picisan…

Antara mereka, Micheal Jackson yang pertama mendahului ‘pergi ‘ dari dunia ni. Mati ketika membuat persiapan pentas konsertnya yang dijadualkan berlangsung selama 100 hari. Jatuh, dikejarkan ke hospital, mati. Mudahnya kan. Tapi sangat kontroversi. Banyak spekulasi sebab kematiannya. Yang paling indah, dia didakwa telah masuk Islam oleh abangnya. Ada tragedi merebut mayat secara aman, ada yang sibuk membuat kajian kesan ubat yang diambilnya,adakah membawa maut? Sedang peminat2 fanatik sibuk meratapi dalam setiap tinggalan Micheal. Semua orang sedih Micheal mati…. Peminatnya seluruh dunia.

Jika Micheal seorang muslim, saya doakan dia juga berhak mendapat sedekah Al-Fatihah kita tadi. Iman manusia bukan kita yang menilainya kan. Amat sukar nak melihat tanda2 zahir iman dengan cepat pada orang2 popular seperti mereka. Ye la, banyak perkara yang mereka timbangkan. Media, keluarga, peminat, dan semua yang dunia2 ni. Mungkin mereka ingin gunakan dunia yang mereka ada ni untuk ladang akhirat mereka. Sapa tau. Amy Search yang dah pi Mekah, jumpa Tok Guru Nik Aziz pun masih lagi buat konsert Di Awan Biru selama 3 hari berturut2(?) dan hingga ke hari terakhir pun penonton masih mencecah 10 000..tak ke bangga? Konsert Rock tu, dikemudi oleh artis yang dah insaf!. Apa motif? Masih lagi Allah dan Rasul yang tahu? Boleh jawab soalan saya?
Sapa Cina kapiaq tu?..

Jangan tanya saya, saya pun baru nak kenal dia. Teoh Beng Hock seorang s/u politik Exco Kerajaan Negeri Selangor Ean Yong Hian Wah. Dia dijumpai mati di atas bumbung Plaza Masalam tingkat 5 bersebelahan pejabat SPRM. Sangat tragis. Sangat ngeri. Kematiannya adalah kematian ketika dalam tahanan soal siasat SPRM(death under custody). Itu ayat mahkamahnya. Apa dah jadi dengan SPRM? Saya tak tahu. Saya nak ambil tahu, tapi rasa memang tak layak nak ulas jika menggunakan telahan saya yang masih sejengkal kail.

Tak ramai yang nak ambil tahu. Sebab dia seorang cina. Orang melayu bukan suka sangat orang cina. Betul tak? Jangan tipu saya la…saya tahu apa anda rasa! Dalam banyak kawan2 saya, orang cina la kawan saya dalam mengenalkan erti perjuangan hak sebagai seorang manusia. Bukan tak cukup ilmu agama untuk saya kenal erti menjadi khalifah di muka bumi, tapi mereka kenalkan saya wajah dunia yang sebenar penuh helah dan tipu daya. Mereka k afir. Bukan Islam, tapi mereka berbakti ada kemaslahatan manusia di sekitar mereka. Kita? Apa kita buat? Orang melayu, kebanyakkan semuanya Islam. Tak cukupkah ajaran Islam tentang menghargai dan memakmurkan bumi dengan sebaiknya?

Saya bukan nak berceloteh, tapi mual dengan rasa ‘kebangsaan’ yang wujud di Malaysia. Hatta seorang ustaz pun begitu fanatik dengan bangsa. Orang agama tu, bukan orang biasa. Tak salah jika mencari perbezaan keberadaan iman, tapi yang salah bila menganggap bangsa sendiri milik sendiri, mulia dari yang lain…Hmmm, memang nabi tak pernah ajarkan…

Konsert Antara Dunia ‘09


Kemudiannya 1 Ogos datang, Pakatan Rakyat buat Demo bantah ISA, hasil susulan kes2 berbangkit dan untuk Teoh juga. Sedang GAMIS dah mark tarikh tu nak buat Konsert. Huhu… saya ketawa sendiri..terlepas lagi peluang saya turun demo. Saya suka Demo, kata Abg KZ(Ketua Pemuda Wilayah,X-UPM) demo ni tempat cas iman. Saya setuju. Sebab mula2 saya aktif dalam jemaah pun kerana saya turun demo. Kali pertama turun dah kena sembur dengan bomba sebab pegang banner bantah kenaikkan harga minyak. Memang pengecas iman yang ampuh. Saya basah kuyup. Saya bertahan sampai terduduk masih juga pegang banner. K.Tiqah Al-Jundi masa tu dok naikkan semangat kami untuk bertahan. Sampailah FRU tarik K.Tiqah naik Black Maria, Pemuda pula ambil alih dan minta kami bersurai. Kenangan indah.

Walaupun saya hanya jadi penjual tiket konsert, tapi saya juga MT Gamis. Terpaksalah bertahan di Stadium Melawati. Lepaskan peluang ke demo. Penuhi masa dengan bantu aktiviti2 sepanjang karnival sebelum konsert berlangsung. Dalam gerak kerja konsert, saya kenal ustaz Asri. Allahyarham kini. Kumpulan Rabbani. MT Gamis punya cerita tersendiri tentang kumpulan Rabbani dan gerak kerja konsert. Begitu juga dengan MT konsert. Jawatankuasa penganjur konsert. Masing2 memahat memori tersendiri tentang kerjasama kami bersama Rabbani demi sebuah konsert dakwah. Apa yang paling saya terkesan dengan Ustaz Asri adalah pabila bersama dia dalam sidang akbar selepas konsert berlangsung.

Bila saja Ustaz Zul (tok guru Ustaz Asri) kata, “Alhamdulillah, agak ramai penonton konsert walaupun bersaing dengan konsert Search Di Awan Biru. Moga kita beroleh pahala”. Ustaz Asri terus tersentak menadah tangan syukur pada kerja dakwah dia. Mungkin lagu dan irama terlalu sebati dalam diri dia, dan sebab itu dia memilih nasyid dan dia cukup besyukur jika ada yang tersentuh dengan nyanyiaannya. Moga setiap kerja buatnya mendapat nilaian terbaik dari Allah. Ameen.

Kisah ni kisah mati!!

Memang la perjalanan hidup kita ni panjang kan. Saya teringat tagline dalam majalah Solusi ‘Hidupkan hati dengan mengingati mati’. Ayat ni cukup meruntun hati sanubari saya. Kisah di atas semuanya kisah orang yang telah mati. Saya bila lagi? Anda bagaimana? Arghhhh gerun kan…!!!. Teringat kata2 teori ocehan Fariza MT Gamis, ‘Perasan tak, kebanyakkan orang yang mati zaman sekarang ni. Mati dalam keadaan yang dia biasa/mendarah daging dalam diri dia kan?!’.

Tapi masa tu kami bincang tentang kematian Yasmin Ahmad. Si pengarah filem tu. Saya anti tau dengan dia tu. Alhamdulillah, Allah sayangkan dia dan sayangkan saya. Taqdir kematian dia adalah terbaik buat dia dan umat Islam.

MATI! MATI! MATI! MATI! MATI! MATI! MATI! MATI! MAUT! MAUT! MAUT! MAUT!... Allahummakhtimna bilhusnil khatimah, wala tahktimna bi suil khatimah..amen ya Rabbal ‘alamin.


p/s: dah sedie ke kite ni???????? Malaikat maut kat depan tuuuuu!!!!! Nak p mana?!

Khamis, Ogos 06, 2009

Mereka yang tidak menghargai atau aku yang tidak mengerti?


Kisah ini kisah rumah saya.

"Hari ni akak masak kan." tanya seorang ahli bait pada saya.
Pening lalat saya jawab. "Ye? Hm..ok la". Saya sebenarnya yang lupa nak tengok jadual memasak rumah. Almaklumlah kerap sangat outstation. Pantang hujung minggu, ada saja program yang perlu dibuat dan diikuti. Kadang- kadang terpaksa bertukar shift memasak berkali - kali dengan ahli bait or ahli bilik.

Tapi kebetulan hari tu saya free, dan saya masak. Mungkin dah terbiasa dengan adat di rumah saya, mak akan masak dengan kuantiti yang banyak sebab kami adik beradik suka makan. Jadi, pengalaman lama saya masak kecil tu membuatkan saya juga terbiasa masak di rumah sewa dengan kuantiti yang banyak. Kadang - kadang saya sengaja beli barang dengan duit sendiri sebab nak pastikan saya masak yang best2 untuk ahli bait. Saya tak kisah.

Cuma yang sedihnya bila kita masak banyak2 tapi sahabat2 tak makan habis. Kadang2 dah puji yang makanan tu sedap, tapi tetap tak habis. Kadang2 ada sikit saja baki, dan baki tu akan pasti terbiar tak makan. Saya akan marah2 dan geram. Kadang2 saya zahirkan kadang2 saya diam dan pendam. Saya tak faham. Kata kita perjuang, tapi kenapa dalam pengurusan diri dan rumah macam ni selalu saja kita membazir.....saya tak faham...

Saya mula faham


Kenapa saya tidak terfikir dari awal lagi? Bodohnya aku....Kenapa saya tak boleh nak tafsir perkara yang mudah macam ni? Ah....memang la...

Saya teliti fe'el ahli bait saya. Ye, mungkin saya yang tak faham dan terlepas pandang. Kami sama2 ditarbiyah dalam satu wadah, dalam satu perjuangan. Kami dididik dengan keadaan susah dan payah bersama. Saling cuba untuk memberi yang terbaik walaupun kadang - kadang terpaksa pentingkan diri juga..(=p).

Kenapa baru sekarang saya sedar? Sebenarnya, bukan mereka yang tidak menghargai tapi mereka..kami....saya dan mereka...BUKANLAH ingin sangat bermewah dan bersenang. Kerana kita telah terbiasa dengan kesederhanaan..mengapa ingin berlebih2 dalam perkara yang cukuplah sekadar kita boleh nikmati cukuplah untuk keperluan sahaja...
Saya mula faham..

Amanah jadi keutamaan.

"Akak minta maaf lah nisa', akak tak boleh la pegang jawatan ni..rasa lemas bila tak boleh nak tunaikan tanggungjawab ni. Ada ja calon yang boleh ganti..."
Nisa depan saya hanya menguis2 jem rambutan tanpa ada rasa nak makan pun melalui riak wajahnya. Saya sedar permintaan saya agak terlewat dan mungkin tak berasas untuk didengar. Tapi bila difikir2, saya juga tidak mampu dan sudah banyak kali dayus pada amanah yang ada...apa pilihan saya?

"Akak dengar sendiri ke semua ni? Depa yang cakap macam tu pada akak? Akak susun ja dulu kerja yang nak kena buat tu..." Nisa balas juga walaupun memang jelas muka dia pun berat nak 'direct' dengan saya. "Akak je yang rasa sendiri...depa tu ok ja. Akak buat la dulu. Lagi pun dah dekat separuh sem ni." Hahahaha...saya ketawa bodoh dalam hati...memang dah separuh sem dan saya baru nak sedar diri..apa punya orang la...lambat gile 'pick up'....Itu kelemahan terbesar saya.

"Ha lah ha lah...akak cuba lah.." Dengan muka masam saya balas..Memang berkesan perbualan pagi tu. Saya memang solute kat amerah yang sorang ni. PR dia bagus, masuk pd semua orang. Yang otai macam saya pun cair. Huhuhu..


Memanglah dah tua2 ni rasanya saya makin banyak songeh dan feel. Kadang2 kesian melihat adik2 yang sabar melayan saya. Maafkan saya. Maafkan saya. Maafkan saya.

Doa orang yang cintakan gerakan dan perjuangan Islam

"Allahhummar zuknal istiqamah, wa hablana solatal jamaah"...Pak Long, NYDP Dewan Ulama Pas Negeri Kedah yang bagi...Ustaz Zainul Asri...

p/s: jom kerja kuat lagi untuk Islam...=)

Jumaat, Julai 24, 2009

Bukan Ayam Daging



Kita adalah insan yang dilahirkan bersama FITRAH kesempurnaan ISLAM. Yang dibekalkan akal dan nafsu seiring. Bukannya seperti haiwan yang hanya ada nafsu sahaja.

Pastinya kita tidak sama sekali sama sifatnya seperti ayam daging. Yang duduk satu sangkar bersama rakan-rakannya di rumah penyembelihan. Apabila seekor dari rakan disembelih oleh penyembelih. Rakan lain pun ibarat berkata " itu dia yang kena sembelih bukannya aku". Itu sebab ayam daging boleh terus duduk mengempoh, berehat tenang dalam sangkar tanpa menggelupuh.

Hari ini, semua dada akhbar menukir berita 'Dua Beradik Mati selepas Meragut Wanita'(klik untuk baca berita lebih lanjut).

Apakah detikkan hati kita sebagai insan apabila membaca berita ini?
Apakah luahan naluri sebagai muslim / mukmin ketika menyusuri setiap huruf tajuk ini?
Apa yang kita fikirkan sebagai seorang yang begelar bapa atau pun ibu mahupun abang, kakak atau adik?dan yang penting sekali "Apa yang ada dalam benak kita sekarang ini sekiranya kita sekarang bergelar pemimpin?

Yang pasti kita bukan ayam daging yang tak mampu berfikir. Yang ada hati boleh dimakan tetapi tak punya perasaan. Yang ada anak tetapi bukan zuriat keturunan. Tak perlu memimpin dan dipimpin; serta tak dipertangungjawabka n dosa dan pahala.

Adakah kita pada saat, ketika, masa dan hari ini boleh memberi jaminan bahawa anak, adik, anak saudara, abang, kakak atau siapa sahaja yang tersenarai sebagai zuriat dan sama keturunan dengan kita sama sekali tidak akan terlibat dengan permasalahan seperti ini. Itu masih belum disentuh keasamaan keturunan yang datangnya dari Nabi Adam. Subhanallah!

Seterusnya,
Adakah pada saat dan ketika ini yang kita ini sedang bergelar Ustaz, Motivator, Professor, Syeikh, Pengarah, Menteri, Yang Berhormat, Pengarah, atau apa sahaja pangkat dan ketinggian gelaran dunia akan terhindar atau tidak sama sekali akan mengalami begini.???

Adakah mampu bagi kita mengatakan " aahhhh ! ini hanya berlaku pada keluarga yang nerempat saja, jenis makan pun tak cukup !."

Fahami dan sedarilah. Perkara ini berlaku bukan kerana makan tak cukup atau dikalangan keluarga yang merempat serta keluarga yang tak punya pendidikan. Tetapi sebenarnya ia adalah persoalan pentarbiyahan, persekitaran serta yang penting sekali ialah akidah dan munajat-penggantung an hati terhadap Rabbul Jalil.....tak sedih dan tersentuh kah kita, akhirnya nyawa adik-beradik ini dalam keadaan kemalangan ketika meragut.

Ya dia bukan anak, abang, kakak, adik atau sama keturunan dengan kita. Tapi sepertimana saya katakan dia atas tadi. Mampukah kita bahawa perkara ini tidak akan berlaku dalam keturunan dan zuriat kita?.

Marilah kita semak diri kita samada kita pernah derhaka kerana kita bimbang satu penderhakaan berlaku dalam keturunan atau zuriat kita

Sekiranya kita pada saat ini bergelar ibu/ayah.... .berhabisan duitlah untuk pendidikan Rohani anak-anak kita. Letakkan pendidikan Islam itu adalah keutamaan yang utama dan pada masa yang sama pendidikan duniawi bukan nombor 2. Rintih dan munajat lah pada Allah s.w.t hampir setiap 2/3 malam.

Atau siapa sahaja kita lakukanlah usaha untuk elakkan perkara ini. Samada mengerah atau mencegah. Kerana ingat satu hari nanti kita tetap ada zuriat keturunan serta kebertagungjawaban.

Wallahualam!

p/s: tulisan ni diambil dari mailing list tun_pm

Khamis, Julai 23, 2009

muslimah SYAHID...

Thursday, July 09, 2009 : Seorang wanita Muslim Mesir di bunuh di dalam mahkamah Jerman, apa anda fikir?

Assalamualaikum.

Kisah menyanyat hati ini berlaku minggu lepas. Kisahnya begini, seorang muslimat Mesir di Jerman, Marwa Al-Sherbini, yang pada Ogos 2008 telah memfailkan saman kepada jirannya yang menggelarnya sebagai 'Terrorist', kerana beliau berhijab. Diulang, beliau digelar 'Pengganas', kerana beliau B.E.R.T.UD.U. N.G. !!

Maka setelah mendengar hujah kedua-dua pihak pada Rabu minggu lepas, mahkamah mendapati lelaki, yakni jiran kepada Marwa tadi bersalah, dan dikehendaki membayar denda 2800 Euro.

Anda tau apa berlaku sesudah itu?

Lelaki ini telah menerkam ke arah Marwa, dan menikam mangsa 18 kali!! Ya, anda tak salah baca, memang 18 kali, dan yang paling teruk, Marwa ditikam sehingga mati, sambil beliau memeluk anaknya. Dan Marwa ketika itu mengandung 4bulan...tragis bukan?

However last Wednesday , Alex stabbed her 18 times to death in a German courtroom after the judges announced she won the case against him, and that he had to pay 2,800 Euros as a fine for his previous insults . Lagi di sini.

Belum cukup tragis, ada lagi. Suami Marwar yang melihat isterinya ditikam terus menerkam ke arah lelaki tadi, dan....

...akhirnya suaminya juga ditikam 3 kali. Nah. Tidak cukup dengan itu, pengawal keselamatan yang 'melihat' kejadian tadi telah bertindak menembak suami Marwar. Nah... ini baru betul2 tragis.

Sekarang anda fikir, bagaimana logik seorang perempuan ditikam 18kali di dalam mahkamah, tanpa ada seorang pun yang bertindak menyelamatkan wanita ini, melainkan suaminya, yang akhirnya berkesudahan ditembak.

Logik atau tidak anda mengambil masa hanya 1 saat untuk menikam 18 kali? Cuba anda tikam angin 18 kali, berapa lama masa yang anda ambil, tikam secepat mungkin. Malah 1 saat untuk 1 tikaman pun sukar dicapai. Maka tidakkah anda terfikir kenapa reaksi manusia di situ terlalu lembab? Bengong bukan.

Seorang pemerhati telah berkata tentang suami Marwa, "Dia bukan seorang yang berambut perang, jadi dia tentu penyerangnya. " Ya, ini logik pada pandangan mereka . Tapi sesekali tidak bagi kita.

Itu isu pertama, isu kedua adalah mengapa seakannya media barat cuba menutup isu ini. Langsung tidak dihebohkan. Adakah kerana darah orang Islam tidak sama dengan darah mereka? Ermm.. logik bukan. Hanya orang yang gila sahaja percaya ini.

Mungkin ada antara yang membaca entri ini berfikir bahawa ini hanya isu kecil, mengapa perlu dihebohkan. Ada bukan? Ini bukan soal peka semata-mata, cuba anda fikir, kalau Marwa boleh ditikam 18 kali dalam mahkamah, 'tanpa disedari' maka adakah mungkin mereka2 ini menyedari pembunuhan demi pembunuhan yang berlaku nun di Gaza, di Tebing Barat, di Darfur, dan yang terbaru di China. Atau ada antara anda yang masih tidak tahu saudara kita dibunuh di China . Ya, logik la sikit kalau anda tidak tahu, sebab semua pembunuhan tadi berlaku di luar mahkamah.

Di angkat dari:
http://artofthought s.blogspot. com/2009/ 07/soerang- wanita-muslim- mesir-di- bunuh-di. html

Komen Blog Ibnu Hasyim : Sila panjangkan cerita ini supaya kebenaran itu terserlah. Ingat Rasulullah SAW pernah pertahankan aurat wanita rakyatnya hingga keperingkat negara, begitu juga zaman pemerintahan selepasnya. Contohnya zaman pemerintahan Al-Muktasim, Khalifah sanggup menghantar angkatan tentera hanya kerana aurat seorang Muslimah, begitu juga dalam sejarah Islam masuk ke India juga ada kena mengena dengan aurat seorang Muslimah. Soal maruah dan penghinaan agama bukan soal kecil! Mati syahid dalam mempertahankan maruah agama yang diinjak-injak atau dipijak-dipijak.

Selasa, Julai 21, 2009

Kita tengok siapa yang kena……

Tafkhimul ibadah (membesar – besarkan ibadah)

Ketika kita khusyuk bersolat, tiba2 terdetik di dalam hati
‘hebatnya aku solat hari ini, khusyuk dan bersungguh2’.
Terditik lagi..
‘aku sentiasa khusyuk solat, tekun berpuasa, rajin mengeluarkan zakat dan sedekah’
Terdetik lagi….
‘kamu benar2 orang yang sangat baik..agar kamu tidak jemu beribadah, bersenang2 lah untuk beberapa ketika. Janganlah terlalu membebani dirimu dengan terlalu banyak beribadah’

Jika kita mengiyakan apa yang dibisikkan dan merasa puas dengan apa yang telah dilakukan......

p/s: “Kita tengok, siapa yang kena!”

Akibat tafkhimul ibadah

1. Malas beribadah
=>> bisikkan datang lagi, makin kuat dari hari ke hari. Akhirnya orang yang rajin beribadah meniggalkan sedikit demi sedikit amalan2 nya

2. Mengurangi ketaatannya kepada Allah
=>> suatu ketaatan itu adalah indah; mengerjakan amalan kebajikan semata2 hanya mengharap redha Allah; bila diri merasa tidak dapat menunaikan hak2 Allah secara sempurna walaupun setelah banyak beribadah dan bekerja untuk Islam. Tapi akhirnya ianya digantikan dengan perasaan merasa diri telah banyak beribadah pada Allah dan merasa diri layak masuk ke syurga; hati makin lalai dengan bisikan2 indah.

3. Memperolehi murka Allah
=>> akibatnya......” ‘seseorang tidak akan selamat dari seksa neraka kerana amalnya’, ‘tidak anda juga ya Rasulullah?’. Tanya para sahabat. ‘Ya, tidak juga saya. Kecuali jika Allah melimpahkan rahmat-Nya pada saya’ “ (HR Bukhari dan Muslim )

Siapa kenakan siapa?

Semasa kecil selepas suatu ketika ayah (Ba) saya balik dari pengajian kitab, dia selalu bermain dengan kami ‘tangkap2’. Slogannya, ‘pelanduk selalu lupakan jerat, tapi jerat tak pernah lupakan pelanduk’..kemudian bila Ba dapat tangkap salah seorang dari kami, dia akan gelak kuat2. Ketika itu saya tidak faham satu apa pun perkataan yang dia ucapkan. Walaupun saya tahu Ba amat terkesan dengan kuliah pengajian kitab tersebut. Dan Ba akan gigit kami sampai berbekas dan katanya, supaya kami tak diganggu dengan hantu...ha ha ha....kelakar?..

Itu dulu, saat semuanya tak mampu diertikan dengan akal yang kecil. Tapi setelah saya juga turut mendengar kuliah pengajian kitab. Saya sedar apa yang dimaksudkan oleh Ba. Pelanduk adalah kita manusia yang sering lalai...leka..macam insan2 yang tertipu dengan tafkhimul ibadah di atas. Kita lupa, kita ujub pada diri. Kita lupa pasangan penciptaan kita adalah syaitan dan iblis yang sentiasa ingin menjerat kita bila2 masa. Jerat adalah iblis syaitan yang sentiasa cuba berusaha menipu kita dari sebesar2 maksiat hingga lah sehalus2 hasutan. Mereka menampakkan keburukkan itu indah di mata kita, dan memburukkan kebaikan yang ada di depan kita...

p/s: dalam banyak2 panah yang dilepaskan dalam satu tembakan, mampu kita pastikan tiada satu pun terkena pada kita?...Istighfar dan selawatlah pada Nabi sebanyaknya... [pernah tengok iklan DIGI? Apa macam?]

Rujukan: Panduan membuat pilihan. Penerbitan Darul Nu’man. Mohammad Isa Selamat.

Khamis, Julai 16, 2009

Bukan lagi rahsia…

Kisah lama

Semasa saya mula2 masuk ke UPM, PMI begitu gah sekali namanya. Siap buat liqa’ perdana di dewan kuliah pusat untuk ahli2 yang baru berdaftar. Tapi setahun selepas tu, PMI kalah teruk dengan sistem e-undi kerana berlaku penipuan secara terang – terangan dalam pilihan raya Majlis Perwakilan Pelajar. Dan, ketika itu jugalah saya terlantik menjadi salah seorang Majlis Perwakilan Pelajar. Saya sangat sedih dan takut. Dalam usia yang masih setahun jagung di UPM, tanpa kakak2 dan abang2 senior dalam board baru MPP, saya benar2 gugup. Mujurlah ada kak Farah Wahida yang banyak bantu kami. Kami PMI hanya 9 orang sahaja; 3 lelaki, 6 perempuan. Berbanding dengan pihak aspirasi 39 orang yang kebanyakkannya semuanya orang2 lama di UPM. Saya ingat lagi, presiden waktu itu Sahak(entah betul entah tidak saya eja namanya =p). Saya sangat tidak suka padanya. Anti. Tapi mujurlah timbalan presiden waktu tu (terus saya tak ingat nama…huhu) yang selalu slow talk dengan saya walaupun pada saya dia lebih licik lagi dari presiden.

***********

PMI berwajah baru.

Setelah hampir 7 tahun PMI ditindas, lebih tepat lagi perjuangan Islam ditindas dan dianak tirikan; kini PMI mengorak langkah dengan bergaya dan hebat. Saya sangat kagum dengan pemikiran adik2 generasi baru ini. Mereka begitu optimis dengan gerakan dan perjuangan Islam. PMI dilukiskan dengan wajah2 dan percubaan2 baru demi untuk mensinergi gerakkan Islam di UPM. Dengan kemasukkan jemaah2 baru yang saya pun tak pasti corak perjuangan mereka; walaupun mereka juga asyik menjalankan proses pengkaderan (nak bawa ke mana orang2 tu?), bertambah2 lah kerja yang perlu dijalankan.

Alhamdulillah, semester ini saya berpeluang membawa banyak halaqah usrah. (pada pandangan saya sahaja). Saya sangat teruja untuk kendalikan usrah bersama adik2 hingga terlupa bebanan lain pada diri saya. Saya perlu bawa halaqah di luar kampus. Pada adik2 yang dah saya programkan dalam sesi2 program bersama Faqih dan ISIS. Itu hanya perancangan yang perlu dikerjakan. Itulah juga harapan diri saya terhadap diri sendiri.
Alhamdulillah, sejak 2 3 tahun kebelakangan ni semakin banyak halangan yang datang. Semakin ramai jugalah yang ingin bersugguh untuk mengikut dan membantu PMI. Alhamdulillah. Moga redha dan rahmat Allah akan terus menjadi naungan terhebat pada kami PMI. Moga jiwa2 penggerak PMI dan Islam di kampus UPM makin lunak pada Allah, pada amalan2 mendekati Allah, makin lembut lidah memuji Allah dan berselawat pada Nabi, makin ringan badan beribadah pada Allah, makin keras mengerah penat keringat dan minda pada Islam, dan moga makin menjauhi perkara2 lara’ dan menjadi hijab pada kemenangan Islam.

p/s: 48/48 bersih. [hanya yang mengerti sahaja yang mengetahui] ameeen.....

Rabu, Julai 08, 2009

Pertempuran antara akal dan hawa nafsu [Hamka]

Maka kelihatanlah di sebelah barat, bayang – bayang hitam. Sepasukan tentera keluar dengan lengkap alat senjata. Di belakangnya berbaris para pahlawan yang berwajah gelap tidak mengenal kasih.

“Kita yang mesti lebih berkuasa.” Demikian raja yang ditakuti berseru. “Kita mesti rampas benteng musuh yang sengaja menghalangi – halangi langkah cita – cita kita, merampas kemerdekaan kita, mereka ingin berkuasa sendiri sahaja di negeri ini.”

“Mari…..maju ke muka jangan mundur.”

Maka terdengarlah sorak sorai mereka; balatentera hitam itu maju ke medan perang dengan dahsyatnya. Debu menjulang ke udara. Bendera berkibar – kibar. Hujung lembing dan tombak di tangan seldadu berkilat kerana cahaya matahari. Kuda – kuda yang liar dan gembira itu membuih air liurnya melompat ke sana ke mari, seakan – akan sudah tidak dapat ditahan.

Di tepi langit sebelah timur, di tempat fajar akan menyinsing, kelihatan dengan samar – samar balatentera berpakaian serba putih, beribu – ribu pula banyaknya, dipimpin pula oleh berpuluh – puluh pahlawan yang wajahnya jernih.

Di depan sekali kelihatan Maharaja yang sangat mereka cintai. Wajahnya sangat jernih dan sangat tenang. Kemudian balatentera berbaris rapat mendengarkan pidato yang beliau ucapkan:

“Kita mesti membela negeri ini dari kerosakkan.” Kata raja memulai bicaranya. “Pada kita tidak ada sifat menyerang, bukan seperti tentera yang hitam itu. Kita tidak boleh membiarkan langkah mereka terlanjur, kita harus memberhentikannya dengan cara menangkis membela diri. Kita jaga negeri ini dari kerosakkan yang akan dibawa oleh tentera hitam. Jika kita menang maka Raja tentera hitam akan jadikan kita tawanan, begitu juga pahlawan – pahlawan perangnya. Rajanya tidak akan dibunuh. Raja seperti dia perlu ada dalam kerajaan, tetapi tidak boleh berkuasa. Kerana kalau dia berkuasa, rosak binasalah negeri ini.

Di kalangan pahlawan perangnya ada yang akan dibiarkan hidup, dan akan dirantai, akan tetapi banyak pula yang akan dibunuh mati, tidak diberi ampun, kerana hidupnya sangat berbahaya bagi kerajaan. Jika kita yang memegang negeri, percayalah negeri in akan aman, tidak akan terjadi perselisihan dengan negeri yang lain.”

Mendengar ucapan raja yang dicintainya itu, seluruh balatentera bersorak: “Hidup raja kami.”

“Oleh kerana itu, bertahanlah wahai rakyatku, jangan mundur, sebab kalau kita mundur pasti negeri ini akan rosak. Kerana tentera hitam tiada mengenal kasihan, tidak mengenal akibat yang akan datang di belakang. Mereka merasa amat berhak di dalam negeri ini. Perbendaharaan negeri akan rosak, walaupun mula – mulanya kelihatan baik.

Ingat rakyatku! Kalau ada dua orang pembesar dalam suatu negeri, salah satu mesti jatuh. Kalau saya yang jatuh, saya yakin negeri ini hancur dan binasa selama – lamanya. Pertahankan dengan seluruh jiwamu. Kibarkan bendera dan panji – panji. Bunyikan gendang perang!”

“Rebut! Rampas! Halau tentera putih! Sehingga kita sahaja yang berkuasa.” Seru raja hitam.

Tidak beberapa saat kemudian terjadilah pertempuran yang sangat hebat di antara kedua barisan itu. Belum tentu yang mana yang akan menang dan mana yang akan kalah....

p/s: sahabat2, siapa yang akan menang? Pahlawan putih atau tentera hitam? Macam mana keadaannya dengan negeri yang ingin dikuasai itu? Siapa akal, siapa hawa nafsu? Bagaimana dengan pahlawan2 putih dan tentera2 hitam? Apakah yang akan terjadi pada Maharaja Putih dan Raja Hitam?

Ingatlah: Jika berlaku pertandingan antara akal dan hawa nafsu, maka akal itu akan dibantu oleh Allah, oleh hidayah Allah dan nafsu dibantu oleh fitnah syaitan.

Rujukan : Solat istikharah; Panduan Membuat Pilihan; Muhammad Isa Selamat ; Penerbitan Darul Nu’man.

Selasa, Julai 07, 2009

Mencari makna sebuah penulisan..

Pada 2julai lalu hingga semalam 5julai, Alhamdulillah saya berkesempatan pulang ke kampung halaman. Dengan niat untuk bertemu keluarga dan beroleh pahala ‘free’, saya usung diri dalam rencam kehidupan harian keluarga yang lama saya tinggalkan. Semenjak Januari yang lepas, saya cuba istiqamahkan diri untuk pulang ke kampung halaman sebulan sekali. Semuanya demi sebuah masa depan akhirat yang jauh lagi panjang. Membaca buku “Cinta di rumah Imam Hassan Al Banna” benar2 membuatkan saya berfikir ke belakang. Betapa saya banyak membelakangkan keluarga ketika usia saya beranjak dewasa. Itulah ‘turning point’ terbesar dalam hidup saya.


Sepanjang di kampung, hati dan fikiran saya tidak sudah2 terfikir tentang laman sesawang saya ini yang agak bersawang. Walaupun penulisan saya bukan penulisan terbaik, tapi saya sedar ini adalah medium dakwah saya yang tidak kalah pentingnya. Walaupun saya tidak mempunyai ‘followers’ yang beribu atau beratus, tapi ada sahabat2 yang masuk yang kadang2 mencari diri di sebalik pengalaman kehidupan yang dicoretkan. JazakaAllah.

Mengulit diri dengan kemesraan keluarga adalah kemanisan yang indah. Hingga kadang2 terlupa pada amanah perjuangan yang saya tinggalkan sebentar di KL. Benarlah kata Imam Hassan Al Banna dalam buku Cinta di Rumah Imam Hassan Al Banna;
“Kami lebih mencintai sahabat2 seperjuangan kami dari keluarga kami kerana keluarga kami hanya akan membawa fitnah pada kami sedang sahabat2 kami sentiasa membawa kami mengingatkan pada akhirat”

Namum, IHAB tetap juga menjadi contoh terbaik dalam menjaga keluarganya. Bayangkan, semua keperluan dapur keluarganya masih lagi dia yang senarai belikan. Lebih bagus lagi setiap bahan yang bermusim keluarannya tidak pernah ketinggalan dibelikan untuk keluarga. Cukup lah Allah dan Rasul Nya menjadi contoh terbaik buat kita, bukan yang lain. Rasullullah sendiri pernah bersabda;
“Aku lah yang paling baik terhadap keluargaku” [maaf, jika tersalah matan. Tak jumpa rujukan]


Blog ini saya buat atas dasar perkongsian rencam kehidupan yang jerih saya lalui untuk sama2 dijadikan teladan buat pembaca. Maka, saya akan cuba mengisinya dengan baik. Apa lagi perkongsian yang dapat saya tagih selain ilmu yang bermanfaat untuk diamalkan.

p/s: tegurlah jika saya tersalah, kurangkan pujian jika ada yang berkesan di hati. Sedekahkan zikir buat anda dan saya moga kita sama2 saling berukhwah hingga dalam syurga yang penuh nikmat. Ameenn….

Khamis, Jun 18, 2009

Senyum, Salam dan Sapa..

Bismillah walhamdulillah..

Pernah tak bila kita bagi salam dan hulurkan senyuman pada oranr yang kita jumpa tapi salam dan senyum kita tak berbalas? Biasa kan.....Hmm....saya ada pengalaman menarik tentang ini.

Kebiasaan saya di tempat kerja, saya akan tegur sesiapa sahaja yang saya selisih di jalan dengan senyuman atau salam. Jika dekat, saya akan beri salam. Tapi jika jauh, saya hanya senyum. Jika jauh benar pun saya akan lambaikan tangan. Cuma ada jika terlalu jauh saya hanya lambaikan tangan sahaja dengan ucapan salam dalam hati. Mungkin ada beberapa orang yang mungkin tidak saya tegur kerana lelaki yang terlalu muda yang saya rasa akan timbul fitnah dalam hati mereka.

Dalam banyak2 pegawai, ada dua orang pegawai senior lelaki yang tak pernah balas sapa or senyuman saya. Saya terasa juga. Tapi buat apa lah nak berkira jika kita sendiri yang nak berbudi bahasa. Manfaatnya pada kita. Bukan pada orang lain.

Petang tadi semasa balik dari kerja, saya nampak seorang dari pegawai yang tak pernah balas sapa saya tu, saya hanya senyum dan tidak diduga dia menegur saya walaupun dengan wajah yang serius.
"Student praktikel ka?" tanya dia.
"Tak, saya kontrak dengan Dr Rahman".
"Ya?" dia bertanya untuk kejelasan.
"Hortikultul" saya balas kembali...
"owh..." dia mengangguk tnada kenal pegawai yang menggajikan saya tu.

Tebarkanlah salam

Sesama saya kecil ada satu lagu yang dipopularkan oleh kumpulan nasyid Al-Arqam
Tebarkanlah salam antara kita
Walau di mana sahaj
Walau dimana jua

Kenapa rasa malu
Untuk menghulurkan salam
Adakah cara yang lain lebih baik darinya....


Itulah antara bait2 nasyid2 tu. Saya sangat terkesan dengan nasyid ni semasa kecil dahulu kerana saya pernah dimarahi seorang guru lelaki kerana tidak menjawab salam yang diberinya kepada saya semasa kami berselisih. Dia ustaz yang mengajar subjek akhlak. Saya berasa sangat malu dan insaf ketika ditegur ketika itu.

Assalamualaikum Warahmatullah Hiwabarakatuh
Rasanya semua orang tahu pahala orang yang beri salam dengan orang yang jawab salam punya perbezaan yang besar. Hinggakan dalam satu kisah ada sahabat yang sanggup menyorok bila bertemu dengan Rasulullah kerana dia ingin memberi salam terlebih dahulu kepada Nabi sebelum Nabi yang memberi salam kepadanya. Pahala pemberi salam punya nilai yang lebih dari pahala orang yang menjawab salam.

p/s: peristiwa petang tadi mnguatkan semangat saya untuk terus istiqamah dengan sikap yang saya ada sekarang. Alhamdulillah...Anda bila lagi? Malu? Jangan malu....jom KITA TEBARKAN SALAM UNTUK KITA LEBARKAN ISLAM..InsyaAllah...

Ahad, Jun 14, 2009

Maaf, saya tidak pandai berkongsi...

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang...

Petang tadi saya baru balik dari program training di UKM, Bangi yang dikendalikan oleh Bro Syamil dari Syarikat Pro-CAST Enterprise. Macam training yang sebelum ni, Bro banyak membawa suasana training kami dalam keadaan serba keinsafan.[walaupun, ada juga slot Si Tommy tu...]..Hati saya diasak dengan istighfar dan Al-Fatihah..sentiasa mengingati tuhan..

pelbagai ilmu dan kesedaran yang saya dapat di sini....dan ia membawa saya mengenal diri saya semula...kembali membawa saya bekerja pada landasan saya. Antara yang paling terkesan di hati saya adalah soal perkongsian....

Saya seorang yang kurang kata2 dalam berucap tapi mesra dalam berbicara. sering kali adik2 minta untuk 'memberi', sering juga saya menolak. Bukan tidak mahu berkongsi apa yang ada di dalam diri, tapi terasa diri kurang dan tidak layak untuk memberi.

saya harap, di akhirat nanti kaki saya tidak di silang dan di kekang kerana kedekut ilmu...saya ingin sangat bagi apa yang saya ada...tapi, saya tidak pandai...saya tidak mahu dilihat ri'ak hanya kerana saya ingin menyampaikan apa yang saya tahu...

sedih..

p/s: saya akan belajar cara deliver yang baik untuk memberi. kerana saya sayang apa yang Allah kurniakan pada saya[kawan2, shbt2m perjuangan, keluarga, dan semua yang sayang saya]

Isnin, Jun 08, 2009

GuNunG LeDaNG.....1 MeMorI teRPahAt IndaH.

perjalanan seawal 5 pagi...subuh dalam perjalanan lah...

merenung matahari di awal pagi



inilah renjer hutan kami. En.Moy(tak tau nama sebenar)...


hmmm...baru 3rd check point ni....senyum skit...

sarapan jangan lupa...baca doa dah ka tu? huhuh...


dimana bumi dipijak, di situ bumi disujud..dhuha jap....

eh.eh.eh...menge"peace" plak korang erk...

hidup ini jalan hidup yang tak menentu..hanya nikmat syurga yang kami tunggu...insyaAllah..

hmmm...bestnya rehat..tumpang la sekaki...


masyaAllah..baru separuh perjalanan..penatnya. Tido jap..(",)

antara trek yang mencabar...dinding batu..panjat jangan x panjat..bidadari besi nih..

sikit lagi nih...2nd last check point....


batu tanda puncak gunung...eh, sape la kat belakang tuhhh...

urusetia yang "poyo" huhu..

Akhirnya puncak itu kami tawan.huhuh...muka letih owww..

Jumaat, Jun 05, 2009

Copy dan Paste...

20 sen dan Nilai sebuah iman.
************************************
Beberapa tahun dahulu, ada seorang Imam yang berasal dari Thailand telah dipanggil ke Malaysia untuk menjadi Imam
tetap di sebuah masjid di Malaysia. Telah menjadi kebiasaan Imam tersebut selalu menaiki bas untuk pergi ke masjid.

Pada suatu hari, selepas Imam tersebut membayar tambang dan duduk di dalam bas, dia tersedar yang pemandu bas tersebut
telah memulangkan wang baki yang lebih daripada yang sepatutnya sebanyak 20 sen. Sepanjang perjalanan Imam tersebut memikirkan
tentang wang 20 sen tersebut. "Perlukah aku memulangkan 20 sen ni?", Imam tersebut bertanya kepada dirinya.

"Ah... syarikat bas ni dah kaya... setakat 20 sen ni.. nak beli tosei pun tak cukup", kata Imam tersebut.

Apabila tiba di hadapan masjid, Imam tersebut menekan loceng dan bas tersebut pun berhenti. Ketika Imam tersebut ingin
turun sahaja daripada bas, tiba-tiba seakan-akan dirinya secara automatik berhenti dan berpaling ke arah pemandu
bas tersebut sambil memulangkan wang 20 sen tersebut.

"Tadi kamu beri saya wang baki terlebih 20 sen", kata Imam tersebut kepada pemandu bas tersebut.

"Owh... terima kasih! Kenapa awak pulangkan 20 sen ni.. kan sedikit je nilainya", pemandu bas tersebut berkata.

Imam tersebut menjawab, "Wang tersebut bukan milik saya, sebagai seorang muslim saya wajib berlaku jujur".

Pemandu bas tersebut tersenyum, dan berkata, "Sebenarnya saya sengaja memberi wang baki yang lebih sebanyak 20 sen ni, saya nak uji kejujuran kamu wahai Imam. Saya sudah berkali-kali berfikir untuk memeluk Islam".

Imam tersebut turun dari bas dan seluruh jasadnya menggigil dan kesejukan.

Imam tersebut berdoa sambil menadah tangan, "Astaghfirullah! !!, Ampunkan daku Ya Allah... Aku hampir-hampir
menjual harga sebuah Iman dengan 20 sen!!!

Sebuah perkongsian...

A lot of things are floating in my mind at this moment, words and feelings I feel I should share.

I debated for a while if I should make this entry private, for sisters only.

After weighting the yeas and the nays,I decided that it was also important for men to be well informed, because all have mothers, sisters, wives or daughters.

It is so important for every women to be aware of changes in her body and not be afraid to seek medical attention.

Men in their lives should encourage and support them in getting the medical follow up needed .

I have been struggling with an health issue for the last 10 days.

Something that is sometimes referred to as a “women problem”.

This week, I shared this problem with close friends.

I found a lump in my left breast.

I went to see my doctor, and after examination it was decided that I needed further diagnostic testing,ultrasound and a biopsy.

Early this morning, I stepped off the plane back from the city.

Thunder Bay's Mount Sugarloaf

I had minor surgery yesterday.

Al hamdulillah it went well.

I had a tumor in my left breast, it’s the kind of tumor called "fibroadenoma" , it is not usually cancerous. Al hamdulillah

In my case, the initial pathology report showed some atypical cells within the tumor, in that case and because of my age, the best option was to excise (remove the tumor).

This was done under local anesthesia yesterday.

The surgeon is very confident that there was no cancer.

The final pathology report should be in about 10 days.




Now, what is so amazing about all this, is that, since my marriage, for different reasons my dream of having a child wasn’t coming reality.




Several times, I did ask, why me Allah,why me?




Then when I found the lump (tumor), again I questioned Allah, why me?




Allah works in such mysterious ways, He tests us, what we need to remember is that He has our destiny traced for us.




After the initial shock last week,I made dua and with the support of friends and family, I finally decided to give this burden to Allah.

I just decided that He knew what was best for me,so the reason why I was going through this I shouldn’t question.

I have since found out that fibroadenomas, with the atypical cell changes, have a higher incidence of developing cancer when there a high increase of the hormone "estrogen" in the system.

One of the factors for an estrogen level increase is pregnancy. Subhan Allah




So putting things together means that if I had gotten pregnant the increase of estrogen level in my body could have contributed in turning the atypical cells in that tumor into cancerous ones.

Isn’t Allah great??Allahu Akbar,

All the time I was feeling sorry for myself, and saying why me Allah?

Allah had traced my destiny....Astaghfirullah, I feel bad that I doubted...






I want to thank all my friends who said dua for me and gave me words of encouragement.

May Allah reward you for your kindness.




An important thing that we should always remember is that everyone is tested.

If we declare that we are Muslims, that does not mean that we will not be tested in this world. The Quran is very clear on this issue:

Do men think that they will be left alone on saying, "We believe", and that they will not be tested?

One should not think or feel that he is the only unique person going through such times or that Allah is displeased with him. Every single person faces difficulties to the best of their capacity.

Surely Allah is not unjust and does not over burden a soul:

On no soul doth Allah Place a burden greater than it can bear [Quran 2:286]

This world is an abode for tests and one should not deny or avoid these but should face them and pass them successfully.

A person can be put into hardships for a number of reasons and we might not know those reasons when undergoing a certain loss but what we must do is always remember Allah, be patient, abstain from what is unlawful, give charity and ask Him to help ease out our hard times.

If we do fail to do this then we should turn to Allah and ask for forgiveness. Allah is Most Merciful and In sha Allah He will forgive us for the wrong that we do.









Later this week,In sha Allah, I will write more about the views that some muslims have regarding seeking medical attention in certain cases and the consequences. .



******************************************************************

dipetik dari: http://maryam070. multiply. com/journal/ item/576/ Why_me_Allah

Sabtu, Mei 30, 2009

KINSAC '09

Pelik ker bunyinya?..
Unik la...sahabat satu syarikat yang buatkan...
Hargailah sahabat....

KINSAC '09 = Kem INSAn Cermerlang 2009 oleh Faqih Synergies Enterprise dan kerjasama Pro-CAST Enterprise (Bro Syamil) di Shah Alam Masjid Munawwarah Seksyen 27.

Pengalaman Indah

Ini adalah program kali pertama Faqih yang di TOT kan ahli lembaga syarikat. Sebelum ni kami hanya TOT (program Training of The Trainner)kan fasi2 kami. Tapi kali ni kami pula yang kena TOT. Alhamdulillah, bertambah lagi skill dan ilmu baru. Saya sendiri berpeluang mengasah bakat yang tak ada (huhuhu) sebagai pemuhasabah. Bergetar suara saya ketakutan membacakan text dan mengulas pandangan.

Seperti biasa sejak dah tua ni saya cukup terasa malu yang amat sangat nak kehadapan. Alhamdulillah lah dengan kesabaran dan tunjuk ajar sifu brother Syamil saya boleh juga lah gagahkan diri buat assigment sepanjang TOT tu. Mau nangis juga saya paksa diri. Walaupun di wajah ni nampak tenang jer....hati yang bergolak sapa tahu.

Malam yang panjang

Ketika ini saya menulis di Masjid Munawarah. Alhamdulillah, dapat WiFi free kat sini. Rezeki jangan ditolak. Saya diamanahkan untuk bawa satu slot muhasabah pada adik2 ni. Doakan saya. Saya sangat gemuruh. Dengan ditemani Sa'adah yang juga pengurus Sumber manusia Faqih, saya siapkan slaid. Letih2 siapkan slaid, saya merayau2 dalam blog sendiri sebab dah lama tak dapat baca c-box sendiri dan kawan2 lain.

Rasanya malam ni sampai pagi lah saya stay up. Mata yang berjaga kerana kerja2 Islam adalah antara mata yang tidak dibakar di akhirat kelak. Moga kerja malam ni menjadi mahar saya di akhirat nanti. Ameen.

Khamis, Mei 28, 2009

...................

Setiap hari yang datang penuh dengan cabaran2nya yang tersendiri. Ada suka ada duka ada riang gembira ada sedih terluka. Segalanya diadun dengan baik dalam sunnatulllah. Di satu sudut dunia sana ada manusia yang gembira dan bahagia, di satu sudut dunia sini pula ada manusia yang sedih berduka. Di benua sana ada manusia yang kelaparan menggigit, di benua ini pula ada menusia mati kekenyangan. Subhanallah, Allahuakbar. Maha Hebat dan Agong nya Allah itu.

seminggu dua ni meriah program dalam jemaah. Kalau tidak bengkel motivasi atau training untuk siapkan diri, pasti ada saja meting2 atau pertemuan2 perbincangan gerak kerja akan datang dan semasa. Massa juga tak kurang hebatnya berantakkan. Pelbagai isu dan peristiwa memenuhi media. Apa yang pasti Malaysia sedang bergerak dan berkembang pesat. Corak dan arah mana, semuanya bergantung pada rakyat Malaysia sendiri.

Jika setiap hari ada saja kes cerai di dalam perkahwinan Islam, adakah negara bergerak ke arah keruntuhan institusi paling teras dalam masyarakat ini?
Jika setiap hari ada saja masalah jenayah luar biasa dalam masyarakat, adakah negara tidak aman lagi?
Jika setiap hari, jiwa2 rakyat Malaysia bangun dari tidur fikirannya penuh dengan masalah2 semalam yang belum selesai, adakah batang tubuh in dapat bekerja dengan baik untuk melaksanakan amanah khalifah yang Allah telah Allah taklifkan?

Berat?!! Berat memikir?!! Letih melihat?!!

Inilah kehidupan..
Kata Imam Hassan Al-Banna, Masa yang kita ada terlalu sedikit berbanding dengan tanggungjawab kita. Oleh itu, siapkanlah diri untuk menghadapi hari2 mu.

Dunia adalah ladang akhirat. Dunia padanya ada keseronokkan dan kesengsaraan. Pasak kan dan yakinkan iman mu hanya pada Allah, pasti akan terbuka dan terlerailah segala kekusutan diri dan jiwa. Jadikan agama sebagai cara hidup mu. Lihatlah peristiwa yang datang dalam episod kehidupan kita semuanya dari Allah. Pandanglah dengan akal dan iman.

Let's strike for the best way of life.

Sabtu, Mei 23, 2009

KesemPAtan Yang Ada...

Bismmillah wal hamdulillah...

Akhirnya malam ni ada juga kesempatan untuk update blog usang saya ni. Teringat kata2 Ust. Hasrizal, kalu ada blog tapi tak update ibarat ada rumah yang tak dikemas. Buat apa, buka bilik dalam rumah banyak2 tapi tak mau jaga. Kalu dah mulakan satu komitmen kena belajar untuk istiqamah menjaganya. Dan saya cuba belajar dan sedang belajar. Anyway, I'm little bit slow in learning life process....especially in appriciate people feeling. (salah spelling?, faham2 je la)

Kesibukkan yang datang dengan mengejut

Sejak dari hujung minggu lepas saya asyik terlibat dalam program yang dirancang secara Adhock. Bukan, maksudnya saya jadi ajk or terlibat secara mengejut. Tanpa dirancang atau terlibat lebih awal.(Bukan tak suka, terlalu bersyukur sebenarnya). Minggu lepas saya berpeluang ke selatan Malaysia. Johor. Panjat gunung lagi..Alhamdulillah, banyak cabaran sepanjang program dan banyak jugalah muhasabah diri yang timbul di benak rasa sanubari saya.

Gunung Ledang dikatakan gunung ke3 mencabar treknya di Asian. WaAllahu'alam. Ranjer di sana yang bagitau. Dan kami, seramai 17orang telah berjaya menawan puncaknya setelah 11jam memanjat. MasyaAllah, betapa penat dan sakitnya kaki hanya Allah sahaja yang tau. Dari awal pendakian saya bertanya pada diri. Kenapa perlu panjat gunung kalau nak buat tamrin pun? Kenapa perlu panjat gunug kalau nak mencabar stamina pun? Kenapa perlu panjat gunung susahkan diri datang jauh? Semua soalan saya sajakkan sepanjang dalam perjalanan. Ada sahabat2 yang respon dengan pelbagai jawapan..

Gunung, antara makhluk Allah yang banyak diceritakan dalam Al-Quran. Sebagai pasak kepada kestabilan bumi.etc. Banyak lagi yang saya tidak tahu dan perlu saya belajar. Dengan ketahan dan ketiggian dari makhluk Allah yang lain, menjadikan gunung satu perkara yang unik untuk diterokai. Sakit kaki, dahaga air, tersesak nafas, hilang tenaga, nak pitam, nak loya. Semua tu akan berlaku pada kita dan kami juga merasainya. Tapi bila dah sampai di puncak, MasyaALLAH, SubhaNallah...hanya zikir sahaja yang dapat menggambarkan perasaan tu.....

Terasa ujian hidup ni terlalu sedikit untuk mengeluh, untuk merasa sedih, untuk merasa kecewa. Sedang nikmat Allah yang bakal dirasa tiada tolok banding dengan kepayahan yang ditempuh. Hanya itu kesimpulan yang boleh saya buat. Betul2 mengajar saya erti keinsafan.. Saya berserah diri hanya pada Allah, DIA yang menciptakan saya. Saya bersyukur atas apa yang DIA taqdirkan pada saya. Saya kecewa, tapi mungkin itu tanda DIA sayang saya. Saya terima. BisMillahiTawakkaltu 'allah

Al-Fatihah..

Sejak sebulan yang lepas, saya kerap membaca Al-fatihah. Entah kenapa, saya teringat pada pesan sahabat saya "kalau kita teringat antara satu sama lain, kita bacalah al-fatihah." kata sahabat saya. Dan saya masih ingat dan saya mengamalkannya. Alhamdulillah. Al-fatihah banyak memberi kekuatan pada saya. Perjalanan ke Terengganu semalam banyak mengambil tenaga saya. Ye la, badan dah biasa dengan kerja2 berat sekali dimanjakan dengan hanya terperuk di dalam kereta selama berjam2 membuatkan saya betul2 kepenatan.

Kesian pada muna dan adiknya yang memandu kami ke sana. Akhirnya, pagi Jumaat yang mulia itu dapat juga kami berjumpa dengan Tuan Guru Haji Hadi di rumahnya di Rhusila. Alhamdulillah. Selepas sedikit sebanyak pembentangan tentang gerak kerja GAMIS sepanjang satu sesi ni, kami berpeluang memperbaharui baiah dalam perjuangan bersaksikan orang yang paling kami hormat. Ustz Hadi. Alhamdulillah. Fidah lah yang banyak bercakap dan mohon agar golongan muslimat muda ni lebih kehadapan dari Ustz Hadi. Saya hanya melihat, sedikit segan pada ustaz dan hanya bekerja mengambil gambar sahaja.

Perjalanan yang masih jauh

Selesai sahaja sesi soal pengisian dari Ustaz Hadi, kami mengambil peluang untuk betanyakan soalan tentang PAS dan berkaiatan dengannya. Saya ingin bertanya tentang saraf yang dimainkan massa pergelutan dalam PAS dan rasuah yang cuba dipanas2kan oleh media berat sebelah BN. Tapi awal2 lagi ustaz Hadi dah maklumkan. Sememangnya kita yang diluar ni nampak perkara tu sebagai saraf dan ada yang menganggap ia hanya sebagai angin yang sepoi2 cuba menjatuhkan PAS, tapi sebagai Presiden tentunya Ustaz Hadi sedikit sebanyak terfikir perkara tersebut dan terbeban juga minda.

Perjalanan panjang ke Terengganu semata2 untuk berjumpa dengan Ustz Hadi memuhasabahkan diri saya. Perjuangan ini masih panjang, perlukan nafas baru untuk menyambungnya. Sungguhpun saya bukan yang terbaik, banyak dosa. Tapi bukan kah Allah telah berjanji dalam Qalamnya. Barangsiapa yang bertaubat dia ibarat bayi yang baru lahir?, Barang siapa yang berjuang kerana Allah, Allah akan memperelokkan diri, sikap dan peribadinya?

Nah, banyaknya janji. Hebatnya janji...masih menongkat dagu!?...Kerja Islam banyak menunggu....!!

Isnin, Mei 11, 2009

F.A.M.I.L.I

Alhamdulillah wal hamdulillah. Kesempatan saya pulang ke kampung dapat saya gunakan dengan sepenuhnya. Saya berpeluang meraikan 2 orang ibu pada hari ibu pada kali ini. Mak dan makcik Syikin. Setibanya saya di kampung tengah hari sabtu lepas, terus terusan K.ngoh ajak saya melawat Ismail yang sekarang dah masuk SMT Bagan Serai.

Sebetulnya dah lama saya tidak berjumpa dengan adik saya yang seorang ini. Didoakan moga dia dapat terus istiqamah mendisplinkan diri di masa depan seperti dia di asrama. Rasa sejuk juga hati saya bila tengok perubahan yang positif pada dirinya.

Malamnya, saya habiskan bersama keluarga dan melayan karenah adik Ummu. Dia semakin aktif dan sesitif juga. Hmmmmm =), geram....comel. =).

Pepagi lagi saya ke pasar besama mak. Beli barang untuk masak gado2. Biasala, mak tengah lalu nak makan macam2 ni kena la rai. Tengah hari sikit satu famili pi mandi air terjun di Air Putih.

Saya dan K.Bah naik motor jer sebab kami perlu balik awal. K.bah kena masuk sekolah dan saya merancang nak ke rumah Ustaz Rijaluddin; sempena hari guru yang tak lama lagi. Tapi sayangnya, ustaz pula tak free. Saya juga kurang behati2 sebab tak susun awal2 pertemuan kami. InsyaAllah, ada masa saya akan ziarah ustaz lain kali.

Petangnya, adalah agenda gementar saya. Jumpa makcik Syikin. Alhamdulillah, dia sihat2 saja. Semua ada di rumah, Amirul dan adik bongsu tengah main badminton depan rumah ketika saya dan K.ngoh sampai. Adik perempuan yang ke 5 tolong buatkan teh tarik yang sedap untuk dan makcik Syikin tolong bawakan biskut (tak sempat nak makan).

Saya hanya bawa hadiah yang telah lama saya nak bagi. Moga bermanfaat pada hari2 akan datang padanya. Alhamdulillah, sempat juga pakcik Rahman walaupun dia bekerja hari tu. Sebenarnya, saya sangat malu dan segan sepanjang sesi ziarah tu. Tapi bila fikirkan jalan dakwah saya panjang lagi, saya cuba juga lalui situasi tersebut.

Moga saya berkesempatan ziarah lagi di masa akan datang dalam suasana yang lebih baik.

******************************************************
Wajah2 ceria adik Ummu yang membungakan hati..




Rabu, Mei 06, 2009

Buat apa?

Alhamdulillah...banyaknya masa hari ni untuk masuk blog kawan2 dan baca ilmu2 baru di internet. Alhamdulillah.

Hujung minggu ni nak balik kg. Nak jumpa mak, ba, adik ummu yang dirindui. Jumpa makcik syikin juga InsyaAllah...hanya teruskan rancangan apa yang dirancang. Mungkin sebagai titik mula atau mungkin kali terakhir. Hasilnya serah pada Allah. Saya serah pada Allah. Nak pos buku pada sahabat yang telah saya beli semasa pesta buku. Banyak yang perlu saya siapkan sebelum masuk minggu depan kerana program motivasi, bengkel motivasi syarikat, gamis dan kerja2 di Mardi akan penuh sehingga hujung bulan ni. Saya juga kena guide student yang akan masuk praktikal di tempat saya selama sebulan. Harapnya semua berjalan dengan baik.

Untuk program terdekat ni saya perlu buat slaid dan jadi panel. Gementar rasa. Kali pertama berada di hadapan. Sejak usia menigkat, saya kurang gemar berada di hadapan ramai. Segan rasa. Pada sahabat2 yang nak jadi fasi untuk program bengkel solat pada 22-24 Mei dan 29-31 Mei ni sila lah bagi nama pada 019-4358727. Ada program yang berbayar dan ada yang perlukan sumbangan ikhlas tenaga sahabat2. 17 Mei juga ada program remaja di Masjid Muhsinin, PJ. Aktiviti bersama masyarakat dan mendekati golongan remaja yang terlibat dalam masalah sosial masa kini. Jangan segan dan malu untuk daftar dan join ye.

PESANAN PADA DIRI
1. Siapkan rohani dan jasmani untuk hadapi sem depan. Siap sedia untuk dipanggil bekerja dalam apa2 bidang pun dan bila2 masa. Sem depan sem kemasukkan.

2. Sentiasa membaca dan menulis untuk kuatkan ilmu, hati dan rohani dalam rangka buat tesis dan sediakan diri untuk bekerja sepenuh masa dalam Islam kerna ujian akan datang bila2 masa.

3. Lakukan kerja semua kerana Allah, jangan mudah mengeluh jika tidak dihargai kerana kerja yang dibuat di dunia ni hanyalah untuk mencari redha Allah.

4. Tenangkanlah hati dan diri dengan zikir, selawat, solat dan al-quran kerana Allah tak pernah siakan hamba Nya.

Jom SoKonG...7 Mei : 1MalaysiaGelita

Buka saja blog pagi ni, mata saya tertumpu tepat pada tag dari blog siasahdaily yang promosikan kempen 7Mei 1MalaysiaGelita..(ulasan lanjut pada http://siasahdaily.blogspot.com/2009/05/7-mei-hari-1malaysiagelita.html )

Sudah lama tidak berkempen macam ni. Agak bagus juga pendekatan saraf kali ini. Kempen sememamngnya medium terbaik untuk memasakkan sesuatu doktrin dalam jiwa dan diri manusia. Dengan mengadakan ulangan hebahan, mewar2kan pada rakan dan taulan, bercerita ke sana ke mari...itu semua adalah kuasa kempen. Harapnya kempen 7 Mei Hari 1MalaysiaGelap di sambut baik oleh semua penyokong dan ahli PKR.

Cuma sayangnya ianya lambat dipromosikan dengan habis habisan dalam media..

Jom, kita pakat2 pakai baju hitam esok...bukan susah pun. Pakai saja. Selain seronok berkempen pakai baju hitam jangan dilupa betulkan niat dalam hati. Kempen kita bukan kempen membabi buta. Tapi kempen kita kempen protes tanda marah, kempen kita kempen mendidik pemerintah balik ke landasan, kempen kita kempen untuk kesejahteraan hidup.

JOM KITA PAKAI BAJU HITAM....

Sabtu, Mei 02, 2009

Muslimat menulis..

Pagi sabtu minggu ni saya sedaya upaya kosongkan untuk siapkan chapter pertama penulisan projek tahun akhir saya. Moga dimudahkan bagi saya. Setelah penat menganalisa, saya tenangkan fikiran dengan merayau2 di blog kawan2. Baru saya perasan, banyak pautan blog saya datangnya dari kaum lelaki. Saya cuba mencari2 pautan2 blog muslimat yang menulis. Alhamdulillah, ada juga.

Muslimat dan Penulisan
Pandangan saya, hasil penulisan wanita atau lelaki sebenarnya sama sahaja. Hanya ilmu dan cerapan isu yang ditulis itu lah yang menentukan nilai penulisan. Zaman sekarang sudah tiada lagi istilah, orang lelaki suka perbincangan yang berat dan hanya berminat ke arah itu dan wanita pula punya hati yang lembut hingga tidak mampu untuk memikirkan perkara yang serius dan bersifat 'berat'.

Era teknologi yang semakin canggih saya menyaksikan persaingan sihat antara lelaki dan wanita saling melengkapi maklumat dan gerak kerja. Cumanya, banyak lagi ruang dan bidang yang perlu diterokai oleh kaum wanita. Perkara ini bukan bermaksud untuk menghilangkan batas syarak pada seorang wanita, tetapi sebagai ruang baru untuk wanita lebih menyumbang.

Selasa, April 28, 2009

sIKAP ahLi Mencerminkan KeSaN TarBiyah

TULISAN NI ADALAH HASIL TULISAN SEORANG SAHABAT. ANA SUKA PADA ISINYA. SAMA2 KITA MENGAMBIL PENGAJARAN.
*******************************************************

Beralasan atau mencipta ALASAN.

Ana tak boleh syeikh...., ana kena kerja dulu...
Ana ada masalah keluarga la ya akhi..enta tak kan faham masalah keluarga ana..
Ana dah habis duit lah...mana ada runag nak pi TAMRIN...
..nanti ana tanya mak ana dulu..
...Datuk ana meninggal ...maafkan ana...
....KAKAk ana nak bertunang...
mm...nanti ana fikir dulu...
..(senyap tanpa jawapan)...
..insyaALLAH2 ana cuba datang....
...Ana ada program lain lah....,
...ada ka tamrin? tak tahu pun..
..la..kenapa enta tak bagitau awal-awal..dah tak boleh lah..ana kena ini, kena itu..bla-bla-bla..

banyak jawapan yang memenuhi rung inbox mesej...dari 10 mesej yang dihantar dengan ayat yang sama..

"Salam , enta boleh datang tamrin tak?"

5 atau 7 dibalas dengan nada yang hampir sama maknanya..(TAK BOLEH DATANG), cuma variasi bentuknya..bakinya tidak berbalas ..mungkin mesej tak sampai..bersangka baik orang yang menghantar mesej. Sebaik mesej dibalas, kita menggelengkan kepala. Beberapa sahabat mengeluh kesal..ini bukan alasan ahli jemaah ni...macam ahli ta'arif pemikirannya, menghela nafas mengeluh kecewa dengan sikap dan mentaliti ahli jemaah . Seorang menegur lembut, jangan mudah menghukum manusia... proses tarbiyyah tidak semudah itu, marhalah hanya pemeringkatan tarbiyyah..bukan penghayatan tarbiyyah. Penghayatan datang dengan hasil dari gerak kerja dan susah payah, bukan semata-mata dengan usrah yang lompang dan tamrin yang "GRAND_GRAND". Perbualan terhenti, seperti akur dan masak dengan suasana seperti ini.

Harap nak peluk gunung, pegang pun jadilah. Mungkin semangat menggebu menawan kampus boleh dilambung sahaja dahulu buat masa ini..menyambutnya nanti dululah...jadi? jatuh lah ia tidak bersambut mana-mana generasi.

Semangat tidak berputus asa menjadikan AJK menghubungi pula peserta, memujuk, pergi ke bilik..agar lembut hatinya dari mula mencipta alasan mengelak RANGKA PEMBINAAN GERAKAN HARKAH ini.... Kesilapan ahli jemaah bermula dengan cara ia mula berfikir. Di antara cuba mencari alasan atau cuba mencari jalan penyelesaian mana yang terbaik? Diantara cuba memberi alasan dengan berusaha melaksakan dahulu mana yang benar? Adapaun jika uzur syarie memang tidak dapat dielakkan maka ia tidak lah menjadi isu dalam kes ini, wajiblah diraikan. Tetapi kebanyakkan memberi alasan yang tidak munasabah..tempoh lama diberikan dari pemakluman tarikh program kepada hari program. Apabila di follow up..alasan untuk tidak hadir didahulukan berbanding berusaha untuk memenuhi seruan jihad ini ..Jadi?

Lumrah, jika ilmu USRAH sekadar memenuhi keperluan kepuasan akal..dibahas-bahas, dibrainstorming macam nak gila..tidak pernah henti..menjadilah ia ilmu yang menghiasi bibir-bibir tanpa meresap dihati. Tidak mampu memanfaatkan mereka sedikitpun, aptaah lagi usrah pun tidak ia wajibkan dirinya hadir. Bermudah-mudah dan bersambil lewa pada membina diri sedang ia berguna sebagai modal menghadapi dugaan-dugaan seperti di atas...berkorban datang TAMRIN yang 4 hari cuma dalam setahun.

Kesan tarbiyyah KAMPUS

Masalah evergreen yang tidak pernah lekang setiap generasi. Tidak hairanlah, kerana pembinaan berlaku sepanjang hayat. Ada yang cepat, ada yang lambat dapat tangkap.....Apa nak diharap dengan tarbiyyah sekejap cuma ni..bisik seorang ahli jemaah. Cuba meraikan dan bersangka baik dengan sahabat-sahabat yang pernah berbai'ah susah senang, semangat atau malas, suka atau tidak untuk mendaulatkan ISLAM suatu masa dahulu yang bersaksikan ALLAH dan RASUL..nah sekarang macam mana?

Parameter yang selalu digunakan memahmi realiti tarbiyyah bergantung kepada banyak faktor. zahir(boleh diukur); komit usrah, datang program, cepat turun medan, kesanggupan berkorban dan lain-lain.

batin juga tidak dapat dielak: keikhlasan, iltizam, jujur, setia...kasih-sayang.

Susahnya membina sistem, begitulah susahnya bahkan lebih lagi melaksanakannya...apatah lagi mendambakan hasilnya yang perfect!..Pesimis bunyinya, namun disanalah cabaran dan ujian bermula. Menduga setiap dari kita yang ada untuk bertahan, ada yang boleh bertahan sekejap lepas tu putus asa...bahkan ada yang langsung kecewa dengannya lantas berijtihad (nafsi-nafsi) meninggalkan terus tanpa memikirkan kesannya kepada semua.

Mungkinkah terlalu banyaknya kesilapan kita dalam memahami realiti dan fitrah manusia sehinggakan kita telah menzalimi sebahagian dari sebahagian yang ada? Perlukah kita perhalusi lagi apa yang terkandung padanya?

Method TAMRIN, Perlaksanaan Gerak Kerja, Usrah, ADAB-ADAB, Penyakit Dalam Jemaah, amalan harian...apa sebenarnya?

Pemisahan RUH tarbiyyah, Dan jasadnya.

Dalam memahami usaha gerak kerja AMAL ISLAMI, sudah pasti ia satu jalan kepada menghampiri kepada ALLAh, mencari redhaNYA dan memperjuangkan AGAMA-NYA. Sedarkah kita, ia mesti didahului dengan kebersihan hati, penghijrahan diri daripada berkekalan melakukan dosa dan maksiat kepada ALLAh kepada taubat nasuha dan berazam tidak mengulangi dosa, memastikan tidak adanya maksiat dan perkara haq dalam diri kita pada satu-satu masa, berusaha dari kurangnya amal kepada meningkatnya amal..berusaha kepada semakin memperhalusi syariat..bahkan memperbaikkan akhlak...semuanya perlu kepada mujahadah yang hanya dapat dihadap dengan ILMU yang benar.

Apabila tarbiyyah hanya berkisar kepada perkara yang bersifat furu' tanpa mengenalpasti yang POKOK, ia umpama menanam pokok kemudian meracunnya semula..dan diakhir mengharapkan sesuatu yang mustahil dicapai. Kaedah fiqh yang menggariskan antara melakukan ISLAH dan meninggalkan MAKSIAT, mestilah mengutamakan atau didahulukan meninggalkan MAKSIAT perlu kita hayati secara bersama. Melihat keilmuan ULAMA' , mereka sangat memahami bagaimana hati-hati manusia sepatutnya dibentuk...maka bersama-samalah orang arif melayari lautan ilmu yang mendasar sehingga kepada menghayati realiti sebenar jiwa kita ini.

Apabila tarbiyyah tidak punya RUH maka ia bergerak dengan jasad sendirian...makin lama semakin busuk..bukan semakin memberi manfaat. Maka ia akan kecewa dan meyalahkan itu dan ini sebagai puncanya..begitulah ia berterusan sehingga ia berkeliling dalam pusingan yang sama. Mereka terlalu mengikut nafsu, akhirnya ia sendiri tersesat dek kelicikkan iblis. Penting kita sedari jalan menghampirkan diri kepada ALLAH penuh tipudaya iblis. Bukan ahli tariqat sahaja melalui ujian iblis, bahkan semua yang cuba mendambakan redha ALLAh pasti mengalami ujian yang sama....penyelewengan dari jalan yang benar. Maka wajiblah kita mencari guru-guru yang mursyid yang mampu membimbing kita kejalan yang benar dengan ilmu yang benar pula.


Apa erti TADHIYYAH(Pengorbanan) pendukung ISLAM KAMPUS?

Apalah erti berjuang tanpa PENGORBANAN, begitu jualah sebaliknya Apalah erti pengorbanan tanpa PERJUANGAN.

Berbuih-buih penceramah bercakap , mengingatkan dengan wahyu-wahyu ALLAH yang suci tentang pengorbanan dan harganya...

Hakikatnya kefahaman masing-masing berbeza, begitu juga kesanggupan masing-masing. Ada yang larut dengan kesusahan dalam gerak kerja AMAL ISLAM, yakin ia dengan janji ALLAh dan pertolongan yang terkandung padanya.

Adapula yang terlalu berkira, tetapi merasakan diri sudah berkorban... bahkan merasai lebih dari sepatutnya.Dan mengharapkan yang bukan-bukan dan lebih dari kadar pengorbanan ia dijalan ALAh swt.

Kefahaman datang dengan gerak kerja, adapun pengorbanan beriringannya dengan kesabaran dan gerak kerja.

Kefahaman= Gerak Kerja
=Pengorbanan/Kesabaran

Sekadar lontaran, untuk kita fikirkan bersama.

Kita iltizam sama-sama denga segala gerak kerja ini, semoga ALLAh syahidkan kita dengan perjuangan ISLAM yang kita cintai ini dan dikurniakan kita ilmu yang bermanfaat dan benar agar jalan kita menuju redha ALLAH swt adalah benar dan tidak berpaksikan nafsu dan tipudaya IBLIS. Semoga ALLAh bimbing kita semua kejalan yang benar.

Buat mereka yang berusaha mengadakan program pembinaan ini , semoga ALLAh swt membalas jasa kalian kerana tetap dan terus mara bersama-sama memastikan AGAMA ALLAh tetap kan DIJULANG diamana-mana pelusiu dunia. Segala penat lelah, peluh darah, serta jiwa yang teruji mendapat balasan setimpal dengan ketulusan hati dan susah payah dari ALLAH swt.